kejar travel

7 januari 2011

hari ini rencananya saya berangkat ke jakarta buat ikutan Kuliah Lapangan Teknik Lingkungan ke Batam dan Singapore keesokan harinya. bakal berangkat sekitar jam 4 sore-an pake travel.
akibat kebiasaan buruk saya yang suka menunda pekerjaan, jadilah saya belum packing perlengkapan buat Kulap. mikirnya : besok aja deh *plis dont try this at home or wherever u are* . esoknya saya disibukkan dengan acara keluarga hingga pukul 1 siang dan baru jam 2 siang nyampe kosan lagi. Travel ke jakarta jam 4 sore ini. ke jakarta bersama kakak saya dan janjian ketemuan di pool travel.

dua jam yang menegangkan. dimana saya harus packing koper buat bekel Kulap selama 6 hari di Batam dan Singapore.*gilak TL keren bengeeed* packing mulai dari spec wajib kek baju selama 5 hari, kerudung, jarum pentul, jas almamater, kamera dll sampe spec tambahan kek mainan, snack-snack an dan komik =D . alhamdulillah 1 jam kurang bereslah saya packing dan menggembok koper. saatnya siap – siap ke travel.

tadinya salah satu temen saya berbaik hati mau nganterin pake motor, cuman berhubung hujan dan koper saya gede, dia pun urung melaksanakan niatnya.sebab jalan licin dan si doi belum terlalu lihai menggunakan motor. FYI : si doi ini cewek ya.
duh. 60 minutes left. travel saya jam 4 dan diharapkan sudah berada di pool 15 menit sebelum keberangkatan, artinya waktu saya pun tinggal 45 menit lagi.

saya mulai memikirkan kemungkinan peluang saya mencapai pool travel. kalo naik anggkot, saya harus nyambung 2 kali dengan kemungkinan angkot penuh dan koper saya berat (sekitar 13 kg). terlalu repot jika menyeret nyeret koper ini di tengah sekumpulan penumpang angkot dan cuaca hujan. maka,..ga ada motor taksi pun jadi. saya langsung aja dapet ide buat nelpon taxi. dan sayangnya dari sekitar 6 kali nada panggil 5 diantaranya tulalit dan 1 hanya “halo-halo” doang tanpa respon. duuuh, di saat genting kek gini malah berulah si operator. semakin panik, berusaha menelepon taxi lain, dan malangnya saya ga punya nomer kontaknya. 022-108 . pusat penerangan dulu. akhirnya saya mendapatkan 3 nomer brand taxi berbeda ddi kota bandung. mulai dari yang terkenal sampe yang baru denger namanya. beruntung ke 3 nomer ini dapat dihubungi, namun malang, 2 diantarnya sedang full booked, sedangkan lagi terdengar terus dalam nada sibuk. waktu saya sudah terpakai 20 menit untuk menghubungu taksi taksi itu.

putar otak. saya kembali menekan nomer taksi tulalit yang pertama kali saya telpon .. beberapa kali nada sambung dan.. terdengar jawaban dari seberang sana yang ternyata sendang dalam keadaan full booked juga. ini udah jam setengah 4 dan saya masih terpisah belasan kilometer dari pool travel. di saat genting gini, terpikirlah untuk meminta kk saya aja yang cariin taxi dari pool travel. dan.. argh ! pulsa saya habis. terpaksa saya keluar dulu beli pulsa dengan menembus hujan rintik-rintik menuju tempat pulsa di sebelah kosan.

selama menunggui kiriman pulsa, saya perhatikan di jalan banyak angkot melintas dan kebanyakan kosong. aha! saya dapet ide lain lagi, carter angkot aja ! nice

 

angkot pertama yang saya setop beneran kosong gada penumpang dan bisa saya tag. namun mamangnya kemahalan, masa 50 ribu ke cihampelas, mahal bgt. dengan alasan macet katanya. pupus sudah. mahal woy
akhirnya saya menunggu angkot lain, namun kebanyakan udah berisi penumpang, ga enak kan ama penumpang lain nurunin mereka tengah jalan gara” saya mau ngecarater tu angkot.

10 menit saya tunggu. nihil. melirik jam dan.. oh sudah 4 kurang 10. udah gabisa deh kayaknya. dengan langkah gontai saya kembali ke kosan, mencoba nge sms mbak buat mesenin travel yang jam 5 aja. udah gada harapan, ketik saya di sms. ketika saya tutup pintu, saya teringat film “The Billionaire” yang saya tonton beberapa hari lalu. Dri film itu terdapat hikmah untuk tidak menyerah. karna kalau menyerah, maka selesailah sudah semuanya. sejenak saya berfikir, kalo saya nyerah nyari angkot sekarang, maka selesailah semuanya, saya akan ketinggalan travel dan bakal lebih malam lagi sam oe ke jakarta. dan dengan tekad bulat saya berazam, oke, 1 angkot lagi, kalo emang gajadi baru saya nyerah.

buka pintu lagi, berjalan beberapa langkah dan melihat beberapa angkot yang melintas membawa penumpang. tujuan saya 1, mencari angkot yang beneran kosong dan melakukan deal dengan mamangnya. akhirna angkot yang diharapkan lewat beberapa saat kemudian. alhamdulillah kosong dan mamang angkotnya deal dengan harga 25 ribu ke cihampelas

subhanallah. saya langsung girang dan lari-lari cepat ke kosan ngambil koper karna udah jam 4 kurang dikit banget. saya harus segera sampai ke travel supaya ga ketinggalan.

sepanjang perjalanan angkot saya merenungi kejadian yang baru saya alami. wah subhanallah banget ya. emang bener deh kata si Top dalam film the billionare “jangan pernanh menyerah” . dan semesta mendukug dengan mengirimkan angkot baik kosong ke depan hidung saya.

haha. akhirnya saya nyampe ke trave ldengan cepat dan selamat *ngga macet untungnya* dan disambut dengan senyum agak kecut dari pihak travel, karna seharusnya sudah berangkat dari 5 menit yang lalu, tapi karena kakak saya yang bisa berdialektika dengan pihak travel, jadilah mereka menunggui saya 5 menit SAJA. dan saya nyampe. tergopoh-gopoh menuju teller travel sambil tersenyum riang.  Misi berhasil , hore😀

kejadian kecil ini menyadarkan saya bahwa usaha yang dilakukan dengan sungguh – sungguh akan mendatangkan hasil baik yang ga disangka – sangka. perkara ngejar travel  ini senantiasa membuat saya senyum senyum kalo diinget inget lagi. haha.  makasih ya Allah =D

3 thoughts on “kejar travel

  1. Pingback: menuju kulap « corat coret si duin

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s