it’s not hiking, it’s CLIMBING Manglayang

lupa tanggal berapa waktu itu, kalo ga salah 23 desember 2011, sebulan lalu. saya dan 6 orang kawan hiking ke Manglayang. Geng ini saya namakan geng G-Corp, karna isinya anak G-Corp semua exc Dwi. Jadi ada saya , Dwi (temen sekelas saya), K Araf, Iqbal, K Lutfi, K Rofi dan K Gun. Geng saya kali ini terdiri dari professional mount-hikers. ada K Rofi ama K Lutfi yang udah terlatih banget naik Manglayang dan beberapa gunung lain kayak Rinjani di Lombok. K Gun juga ga kalah sangar, dia baru aja beres menaklukkan gunung Gede-Pangrango beberapa hari sebelumnya.  Iqbal juga konon katanya pernah nyampe puncak Manglayang pake sendal jepit, kurang jago apa coba. Terus ada K Araf…vokalis nasyid,suaranya bagus *kok ga nyambung haha*. Cuma saya dan Dwi yang baru kali itu naik gunung.

setapak perjalanan

Gunung Manglayang? Agak asing emang denger gunung yang satu ini, karena  kalah top dan kalah tinggi kalo dibandingin sama gunung-gunung lain di Jawa Barat kayak Tangkuban Perahu atau Gunung Gede. Nah makanya saya posting biar agak terkenal siki’😀

Naik Manglayang ini pun bisa dari 4 pintu, Batukuda di Cibiru, Kiarapayung di Jatinangor, Cileunyi, ama 1 pintu lagi lupa apa namanya.

kita pilih jalur yang dari Jatinangor, konon katanya lebih menantang. asik

Hiking ini rencana dadakan banget, direncanain ini hari, terus lusanya berangkat. Emang ya, kalo niat jalan-jalan itu ga boleh jauh-jauh hari, bisi ga jadi  *pengalaman*

Tibalah hari H. Janjiannya di depan Unpad DU. Dari situ naik DAMRI jurusan DU-Jatinangor. pake AC, ongkos 5k. nyampe di depan Unpad Jatinangor satu jam kemudian. selanjutnya beli makan siang dulu buat disantap sambil ngeliat pemandangan Bandung dari puncak #adeuy. nah dari sini, kita harus ke pintu startnya di Kiarapayung. dan gada kendaraan buat kesana. kalo jalan bisa satu jam setengah. kelamaan. opsinya naik ojeg atau naik angkot. Karna kita ramean, jadinya carter angkot ke Kiarapayung dengan ongkos carter 30k.

Buat ke Puncak Manglayang butuh waktu sekitar 2-3 jam pendakian. Gunungnya ga terlalu tinggi, cuman tanjakan nya lumayan dahsyat. mencapai kemiringan 60-70 derajat.

mount-guide

Naik gunung, asa gimana gitu kalo gada yang pengalaman, jadilah K Lutfi sebagai guide kita hehe.

Awal awal perjalanan belum kerasa naik gunungnya (tapi saya ngos ngosan). ngelewatin kebun tembakau, ladang jagung (?), ketemu petani setempat dll. dan kita juga ketemu unit pengolahan air, semacam reservoir gitu. ya gak sih? kek gini nih

reservoir?

start jam 9 dari gerbang Jatinangor, dan berharap kira kira jam 11.30 atau jam 12 siang udah nyampe puncak. jadi bisa makan siang + shalat zuhur di puncak gunung.

Berada di garis terdepan, K Lutfi bertindak sebagai pembawa jalan, guide kita semua. Agak sempet bingung nemu jalan yang bercabang, agak agak lupa lewat jalur mana, tapi “INSYAALLAH” benar, teriaknya dengan semangat. Sampai satu titik beliau beneran bingung dan setelah dicek, kita salah jalan dong. hahahaha. Rencana tinggal rencana, ada Allah yang Maha Menentukan. Nyasar, haha. jalan yang kita pilih semacam belum tersentuh manusia, jadi aja balik lagi ke titik awal lagi. dan itu udah jam.. 11.

karena kecapean, makanya istirahat dulu di titik awal sambil minum dan makan rambutan yang dibawa K Lutfi. Karena K Lutfi tadi nyasar, sorry to say, posisi guide digantiin ama K Rofi, setiap ada jalan cabang beliau ngecek dulu sendiri ke atas, ini jalan bener apa “bener”. kalo bener, bakal diteriakin buat ngikutin dia. hehe

dan kita mulai gerak lagi. the story begins

seperti biasa ngelewatin petani lagi, kalo lewat bilang ‘punten’ ya. walaupun di gunung behave harus dijaga🙂. setengah perjalanan saya udah kecapean lagi, kebetulan papasan sama petani dari arah atas. dan saya iseng aja nanya, “Pak, ke atas masih jauh?” dan si bapak menjawab “Wah, masih jauh neng, perempuan mah ngga bakal sanggup”

DEG. Saya bengong. Bagai disambar petir di siang bolong, saya pun tidak semerta merta percaya ucapan si bapak. Saya ga terima dikatain gitu, dimana emansipasi wanita? *lebay dan membara*

selama perjalanan, tanjakan mulai naik dan menaik. ditambah lagi musim penghujan, jalanan jadi agak licin dan longsor. beberapa kali kita berhenti buat sekedar minum dan makan rambutan. di atas gunung itu ya, subhanallah deh air putih aja bisa berasa cendol. nikmat banget rasanya. Tapi minumnya ga boleh banyak banyak, gada toilet coy.

ini tanjakan loh

Manglayang itu..dahsyat banget deh rutenya. kemiringannya luar bi(n)asa. mana jalannya licin, untungnya banyak akar akar pohon yang berguna banget buat pegangan. bukan hiking ini mah. ini namanya climbing. demi naik ke atas, kamu harus merangkak pake tangan sambil megangin akar akar pohon..cape…tapi SERRRUUU

tuh nanjaknya tuh sampe kayak begini

si gue tetep keren

selama perjalanan K Araf selalu neriakin “Ayo ayo, sedikit lagi sampe puncak!”

sambil melirik jam, saya bergumam dalam hati “sedikit apanya..masih jauh ini, hiks”

seperti bisa membaca pikiran, si kk malah makin semangat neriakin ” Sedikit lagi sedikit lagi, ayo SEMANGAT SEMANGAT”

hoho yaudahdeh. hebat juga nih K Araf masih bisa teriak teriak, sementara saya kalo ngomong pun serasa menghabiskan tenaga haha. dasar vokalis😀

dari belakang juga K Lutfi ga mau kalah neriakin “Seribu langkah lagi”

nah ini nih baru benar, masih seribu langkah lagi, masih jauh.

….

Tadinya posisi saya ada di depan Dwi, di urutan 3 dan 4. Lama-lama si Dwi udah di urutan 2 aja, belakangnya K Rofi, dan saya makin ketinggalan ke posisi 5. Capeee..nguras tenaga banget, emang si Dwi sungguh perkasa! Salut!

Dwi -si Perkasa-

Beberapa kali saya berhenti buat ngumpulin tenaga. disambut dengan teriakan teriakan penyemangat “seribu langkah lagi” dan “ayo sedikit lagi sampe puncak”. hup. bisa bisa!!

Sepanjang perjalanan nemu tumbuhan tumbuhan menarik, kayak jamur warna oren, batang pohon yang ngelengkung kayak ayunan. dll dll.. sayang gada fotonya, karna tangannya kotor jadi susah megang kameranya juga.

jamur kuning

di tengah per-naik-an. hujan pun turun. waduh…dan kita terpaksa pake ponco dan lanjut naik ! *yaiyalah* pergerakan jadi agak melambat karena tanjakan semakin licin dan ponco yang keinjek-injek.

lumayan banget lah ini buat ngencengin otot betis ama tangan!

udah hampir mendekati jam setengah 5 sore, dan kita belum juga nyampe puncak..weleh weleh..kalo nerusin naik, gatau sampe berapa lama lagi. kalo turun tujuannya jelas. K Gun yang daritadi paling semangat buat turun ambil suara

dan di tengah musyawarah – hujanlah pemirsa…-hujaaan.. TT

little-blue-riding-hood

akhirnya setelah musyawarah singkat, kita memutuskan … turun. pertimbangannya, kita gatau berapa jam lagi nyampe puncak dan gabawa perlengkapan buat jalan malam, ngeri aja masih di gunung sementara keadaan tanpa penerangan, makanan dan tenaga.

kita pun..memutuskan untuk turun… dan turunnya bukan turun biasa pake kaki, melainkan kayak turun dari perosotan gitu.haha. ini ga kalah seru ama naiknya!

karena miringnya yang ekstrim jadi serodotannya pun asik,. udah ga peduli lagi deh baju sekotor apa, kaki udah penuh lumpur. yang penting serodotan. yiiihaaaa. awal awal sih agak serem, tapi sekali nyoba jadi nagih, yg awalnya serodotan sambil jejeritan, setelah beberapa kali jadi sambil keketawaan. kesenengan. tapi kabar buruknya, baju saya nyangkut di ranting ranting pohon gitu, dan robek sana sini. udah gajelas lagi deh bentuknya, sementara celana K Araf ama Dwi juga ikutan robek. Sepatunya Iqbal juga jebol. udah ngenes aja sampe bawah haha

orang ini celananya sampe bolong

sambil turun itu kita nyari lahan datar buat shalat zuhur-ashar. dan ketemulah lahan ala kadarnya. tayamum, dan shalat lah kita di tengah hutan dengan keadaan yang super lumpur.

pas adzan magrib kita udah nyampe di kaki gunung tempat kita start naik tadi..alhamdulillah..nyampe juga..

tapi ujan turun lagi dan kita kudu jalan ke area perkemahan Kiarapayung, tapi da gausah serodotan lagi, jalan biasa aja😛

saya kirain deket, eh, jauhlah ternyata, sejam juga jalannya sampe ketemu masjid terdekat. kaki udah kek mo copot, kalo bisa dilepas dulu dilepas deh. terus telapak tangannya  juga agak perih karena selama naik dan serodotan kan megangin pohon pohon gitu, ada yang berduri da ga kerasa pas di atas, baru kerasa pas udah cuci tangan. kelingking saya agak berdarah dikit >_<

ternyata kata kata si bapak petani tadi benar, haha. “gakan sanggup perempuan mah” . bukan perempuan aja yg ga sanggup, laki nya juga ngga pak, haha *padahal alasan sebenernya karna kesorean, coba ga pake nyasar insyaallah nyampe yak, hehe*

k lutfi ampe bilang “jangan kapok ya naik gunung”

haha, ngga lah kak, seru gitu! walopun ga sampe puncak, tapi saya senang kok ngerasain sensasinya selama pendakian. sempet hampir jatuh ke jurang juga. manglayang..luar biasa ^^ . next time yak. mudah-mudahan masih sempet nyampe ke puncaknya.

subhanallah

buat readers yang suka tantangan, gunung Manglayang ini menjanjikan banget deh. cobalah!

yuk ah , gunung apa lagi nih geng?😀

4 thoughts on “it’s not hiking, it’s CLIMBING Manglayang

  1. Pingback: Gunung Puntang « corat coret si duin

  2. jangan kapok naik gunung, puncak bukan tujuan utama, tapi cerita sepanjang perjalanannya yang bisa jadi lebih dari “menaklukkan” puncak. salam.🙂

  3. bangeeet. gara gara kejadian ini sempet sih jadi males naik gunung, tapi jadi suka lagi pas ke papandayan. belum aku post ih yang papandayan. sabuki jalan” lagi kapan? kabar”in ya😉

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s