Go-Wes

Hampir di-postpone 1 bulan, akhirnya rencana gowes bareng geng g-corp terealisasi juga! Kyaa

Sabtu 12 mei 2012,

Bermodal sepeda (pinjeman) yang keren nan gaul, kami pun bertemu di blakang masjid Salman. Rencana jam 6 ngumpul malah dateng jam 6.30 . 2 orang kawan menunggu di meeting point selanjutnya , depan Darul Hikam

Udah mah datang telat, pake sarapan lagi, jadi aja baru gerak ke meeting point yang kedua jam 7.00

Disini, saya nadia ama cibong udah siap siap dengan sepeda kerennya masing masing. Ada juga k araf ama nadin nampang tanpa sepeda (yang keren), melepas kepergian kami katanya. Aih so(k) sweet😛

Bermodal beberapa suap bubur kacang ijo dan segigit-dua gigit roti tawar saya pun dengan PD nya berangkat gowes. Rute kami adalah blakang masjid Salman-masuk Kampus ITB dari gerbang Ganesha- keluar dari gerbang blakang – lewat café halaman menuju Darul Hikam di Dago

Sepeda yang saya pake agak ketinggian, jadi emang agak ngeri buat start pertamanya, but no problemo, pas udah digowes ga ada masalah lagi. Sepedanya nadiah kayak sepeda cewek, pake keranjang lagi di depannya, padahal minjemnya bukan sama cewek. ups


Sepedanya cib lebih ga waras lagi, justru ga ada standar nya. (standar = cagak sepeda, sebuah batang besi yang digunakan dupaya sepeda bisa stabil). Terbukti deh sepeda (pinjaman) gue paling keren. Terimakasih Kamil Hercules!

Karena terlalu sok gagah, belum nyampe mc Donald simpang sepeda saya udah masalah (padahal tadi katanya paling keren). Pas naikin gigi, clutuk, eh bunyi itu sepeda, terus udah gabisa digowes lagi. Em maksud saya digowes bisa, ringan banget, tapi sepedanya ga jalan. Astaghfirullah mana itu tengah jalan lagi. Minggir bentar, terus saya pandangi aja itu benda. What’s wrong with you,man?? Kita bahkan belum nyampe meeting point dua. Karena saya ketinggalan d belakang, 2 orang yang di depan ngga tau gimana paniknya saya saat itu. Namun beruntung cib sadar dan balik buat nolongin. Jadi sepedanya dipinggirin dulu, terus diliat aja sama dia. “ini kenapa?” tanyanya. “gabisa digowes, ga ngerti” jawab saya sekenanya. Diputer puter dikit pedalnya, dan aha! Ternyata rantainya lepas..oalah yem.. Karena kita berdua sama sama beginner, mana kita tau ini sepeda kudu digimanain. Tangannya cib udah belepotan cairan cairan item gegara megang megang rantai sepeda, tapi si sepeda (yang keren) tidak kunjung sembuh. Sampe akhirnya datanglah sesosok itu.

Sesosok itu? Siapa? Seorang bapak setengah baya yang juga lagi gowes menghampiri. Dia langsung aja nanya “kenapa?” setengah kaget didatangi tiba tiba tapi dijawab juga “ini pak, ngga bisa digowes”

Dia ngeliat dikit dan berkata “oh ini mah rantainya lepas, gini nih caranya”

Dengan telaten sang bapak menunggingkan sepeda, muter muter pedalnya dikit sambil memainkan gigi. Gigi sepeda ya bukan gigi dia sendiri ^^, ajaib! Dalam sebentar saja si keren sudah kembali normal. Wah wah. Dari penampilannya keliatan sih, si bapak ini udah professional dalam dunia gowes. Pake helm, baju khusus sepedaan (yg ketat itu loh), dan sepedanya kayak lebih keren daripada si keren. Berbeda banget sama penampilan saya yang orens dan ceria sekali pagi itu –seakan akan mau wisata.yes-

Bapak yang baik hati. Makasi bapak yang udah pro!

Kami pun lanjut bergowes sampaii Darul Hikam. Di darul Hikam duo merah Ka Gunawan dan Sandi udah nongol. Disambut dengan kata kata yang.. “katanya jam enaam” haha, pernyataan klasik. Disambung lagi “ini udah setengah lapan loh”. Haha, lah kan udah bilang tadi mo sarapan dulu. Ya ya maap😀

Selain 2 orang tadi, ga sengaja ketemu ada Ari ama Gandrie juga, 2 orang teman sekelas TPB saya ini emang terkenal suka gowes. Konon mereka sudah menaklukkan jalur Bandung-Jakarta dengan kurun waktu 15 jam bergowes. Gila gak tuh? Jadinya yang tadi kita serombongan Cuma berlima jadi bertujuh, ditambah 2 master yang telah melegenda dalam dunia gowes.

Next. Kemanakah tujuan kami sebenarnya?

Our destination is : Warung Bandrek, atau WarBan sebutan kerennya. Tempat ini emang jadi pitstop buat para gowes-er. Di warung ini ya jualannya bandrek. Enak buat disantap pagi-pagi apalagi abis ngos ngosan bergowes-ria. Warban letaknya di Dago Atas, arah Lembang. Untuk mencapai Warban kita harus ngelewatin yang namanya Tanjakan Putus Asa. Muya (temen saya yang lain) pernah sempet cerita tentang tanjakan ini , dan saya ga bisa memungkiri, sedikit membuat ciut nyali.

empat kilo lagi oy

Karena ini pertama kalinya saya ngegowes, mana bisa saya ngebayanginn seputus-asa apa itu tanjakan. Udah ah, langsung aja ke TKP nya, ngerasain sendiri ‘kenikmatan’ bergowes.

DAN..here we go, start lah kita bertujuh menujuuu Warban. For Your Info, jalur mulai dari Simpang Dago sampai Warban itu tanjakan semua, tapi yang dari simpang sampe Darul Hikam masih bisa disebut landai lah, terus yang dari Darul Hikam ke Terminal Dago, udah mulai kerasa nanjak dikit, dan saya sempet berenti berenti buat nyambung nafas. ngek!

terminal dago

Ga disangka ternyata banyak juga para pegowes yang menuju ke arah yang sama, dan rata-rata semua pake kostum seperti bapak baik hati di atas. Helm, baju ketat, sepeda keren dan kacamata item. Ah..gue lupa bawa si kacamata. Dan dan yang uniknya lagi, kok ngga ada pegowes cewe ya? Jarang banget kali ya cewe pergi kesana?

Di terminal Dago kita berenti sebentar buat istirahat. Saya menjadi peserta terakhir yang sampe. Hiks. Di tempat ini si keren agak mulai susah dikendalikan, dia terlalu tinggi, saya ngga tinggi, kalo mau napak tanah harus jinjit dan itu kurang nyaman. Beruntung teman saya yang tinggi dan berbaju merah bernama Sandi mau tuker sepeda. Sepeda (pinjeman) dia kerendahan katanya. Ah pas banget..si keren pun berpindah tangan. Sekarang saya pake sepeda sandi yang saya beri nama si Gagah.

Gowes deui.. memasuki jalan dago atas yang isinya nanjak semua, dan berat…gowes itu..butuh tenaga lebih bro. harusnya sebelum gowes minum susu dulu yak, doping. Ngga bisa dipungkiri. Napas udah satu-satu. Saya turun dari sepeda dan mulai nuntun..ngga sangguuup

Ketika napas sudah terasa lima-lima baru mulai digowes lagi, ketika satu-satu, mulai deh nuntun lagi. Pemberhentian berikutnya di Instalasi Pengolahan Air Minum (IPAM) Dago. Ngobrol bentar, apakah sebaiknya kita lanjut ke Warban atau turun saja? Haha. Ya jelas naik lagi dong, walopun Warban nya masi jauh.

Gowes lagi lagi …capaek lagi..nuntun lagi.. utung arah ke WarBan udah jelas, tiap ada pertigaan atau simpang, ada papan petunjuk menuju arah Warban, jadi buat Gowes-er beginner ga usah takut nyasar. Sepanjang jalan juga banyak gowes-er pro yang bisa ditanya-tanyain. Sampe ntar akhirnya jalanan dakian nya abis, di ujung warung kita belok kanan kea rah jalan rusak. Nah ini nih mulai diperlukan skill gowes-gowesan. Spanjang jalan itu banyak rumah rumah gede gitu, ada yang gaya belanda, gaya modern, macem-macem. Dan gede-gede semua, dan pastinya mahal-mahal semua. Satu rumah gede yang mencuri perhatian kami adalah rumahnya Sing Kwi Lim (?) bener ya itu namanya? Kata penduduk setempat, rumah si bapak darah Cina ini sampe ke bawah (kita di atas). Bingung? Binguung. Jadi itu rumah gede pisan, katanya semua fasilitas ada lapang basket, lapang tenis, kolam renang, mobilnya aja jejer-jejer ada 8 kayaknya segede gede NIS*N JUKE. Luar biasaaah!

Selepas dari rumahnya Sing Kwi Lin (kayak mampiiir aja) kita lanjut gowes ke tujuan sebenarnya. Warban. Ayo ini udah lebih dari setengah perjalanan. Dan semua rute tinggallah tanjakan. Oy! Tanjakan oy

Jalannya emang agak sedikit rusak, tapi view ke bawahnya bagus banget❤❤ kita bisa liat bandung dari sini. Di sepanjang jalan yang lain juga ga kalah, jalannya udah adem karena dilindungi ama pohon pinus tinggi tinggi. Hmmm berasa dimanaaa gitu.

pohon pinus sepanjang perjalanan

pemandangannya bagus

Karena semua tanjakan, saya gatau lagi yang mana yang namanya tanjakan putus asa. Bagi saya semuanya putus asa. Bahkan menurut saya sebaiknya tanjakan ini berubah nama deh, tanjakan bunuh diri. Lebih tepat istilahnya. Nanjak disini napas udah setengah-setengah, seperempat kadang kadang. Bahkan buat TTB (tuntun Bike) udah ga sanggup lagi. Capeeeek banget. Lebih enak mendaki manglayang daripada nanjak pake sepeda, pikir saya saat itu.

Di tengah keputus asaan, mana sih warbannya ga nyampe nyampe, saya mulai berpikir bahwa ini gowes pertama dan terakhir. Si Gagah juga udah capek (?) Cukup. Capek oy. Mana rantai sepeda si nadia pake putus lagi, mana ngga ada orang di tengah hutan pinus gitu..and..tiba tiba datenglah bapak bapak lain yang baik hati. Sama. Helm, baju ketat dan sepeda keren. Membantu nadia masnag tali rantainya lagi. Ihh sweet banget sih orang orang yang gowes ini…menurut info si bapak, Warban nya tinggal dikit lagi 300 meter nanjak, dan 200 meter landai.. uwoohh uwooohhh. Ayo dikit lagiiii

Dengan sisa tenaga yang ada…Alhamdulillah nyampe juga ke Warban ! kya kyaaa

Ternyata ekspektasi saya tentang warban ini berbeda, pikir saya Warban itu warung biasa pinggir jalan dengan fasilitas seadanya dan penjaga warung yang juga apa adanya. Ternyata? Warung ini telah didominasi warna merah, disponsori sama spee*y dan mbak mbak nya dandan. Wuoh. Baguslah, berarti mereka udah bisa menilai pasar, secara pengunjung warban ini banyak banget, khususnya hari sabtu dan minggu.

Dateng ke Warban ga lengkap kalo ga minum Bandrek nya dong. Bandrek yang kita pesan bandrek susu (bansus), jadi bandrek campur susu trus ada irisan kelapanya dikit. Anget. Lumayanlah. Selain bandrek ada juga air kelapa dan aneka jus. Mereka juga jual gorengan buat ganjel dikit dikit.

Kita nyampe warban udah jam 10. Udah siang, pengunjung warban juga udah mulai sepi, kata Ari warban ini ramenya jam 8 atau 9. Jadi start dari Bandungnya jam 6. Sandi ngelirik, aduh nyindir nyindirr haha. Kita ga lama-lama di warban karena udah mulai panas, setengah jam kongkow kongkow foto-foto kita pun memutuskan turun.

Turunan pertama trek yang jalan rusak, jadi harus hati hati bener, rem sepeda kudu pakem dan pake rem belakang, jangan rem depan, khawatir sepedanya nungging.

Turunan pertama! Yeah! Enaaak, tinggal rem rem aja, gausah digowes, tapi harus waspada karena jalanan rusak. Pitstop pertama nyampe depan warung, nadia bikin heboh, dia jatoh lah. Untung ada bapak bapak warung yang sigap nolongin. Emang pas turunan gitu harus beneran dipegang stag sepedanya, tapi karna jalan rusak, jadi aja tangannya pegel, nah itu faktor yang bikin nadia jatoh, tangannya lemes. Jatohnya biasa aja kok ga yang ampe keguling guling, intinya mah Alhamdulillah ga ada luka luka apapun. Kita berenti bentar demi nadia, sambil makan semangka dan ngobrol ngobrol sama bapak warung. Nah pas saya berenti, satu orang bapak ngecek si Gagah dan langsung menganalisis rem si Gagah, “ini kayaknya udah aus ya” ..ngga pak saya laper😛

“eh iya pak, tadi pas turuanan agak susah emang ngeremnya”

Dan dengan sigap si bapak tes tes rem, muter muter sesuatu, dan bilang “oke, udah ga ada masalah lagi, remnya udah bagus”

Wih, canggih bener!

Diam diam saya terharu dengan serangkaian kejadian yang dari pagi saya alami. Mulai dari rantai sepeda saya yang lepas, rantainya nadia lepas, nadia yang ditolongin, sampe rem sepeda saya yang dibenerin. Wah kesulitan kesulitan kita ada yang bantuin semua..alhamdulillah dimudahkan sama Allah, lewat pertolongan bapak bapak baik hati🙂🙂🙂

Singkat cerita, kita pun lanjut turun. Tanjakan tanjakan yang tadi kita lewati setengah mati ga ada apanya pas turunan. Enaaak banget, anginnya semriwing. Ah saya ga menemukan kata kata yang tepat buat mendeskripsikan pengalaman turunan ini.. kalo kata Jessie J sih : I’m feeling sexy and free~  . haha, cobain ajalah sana sendiri😀

Yang pasti..capek gara gara tanjakan seakan akan hilang bersama terpaan angin selama turunan tadi. Rasanya pengen lagi dan lagiiiii. Enak enaak ! ga nyesel. Gowes lagi yu! Tanjakan bunuh diri? Sudah lupa tuh :p

langit biru bandung

Budget :

Selama perjalanan ga ngeluarin duit, duit dikeluarin buat sarapan ama jajan di Warban. Gorengan : 1000 satunya. Bandrek susu : 5000 . air kelapa : 3000 . total : 9000. Liburan murah hemat kan

Estimasi waktu

Berangkat 7.30 . nyampe warban jam 10.00. kongkow kongkow stengah jam. Plus turun lagi, nyampe salman jam 11.30 deh. Setengah hari dengan pengalaman luar biasa ^^

Tips n Trick :

  1. Pakailah sepeda gunung, yang ada giginya. Sepeda cantik ga akan sanggup mendaki kesana
  2. Jika tidak punya sepeda, pinjam sajalah
  3. Bawa minum sendiri, satu botol cukup kok
  4. Bawa kamera jangan lupa. PENTING
  5. Ya kalo mau gaya dikit, bawa kacamata item ama topi, selain menangkal panas juga bisa buat gaya
  6. Have FUN !

7 thoughts on “Go-Wes

  1. iyaa emang g-corp semua, tapi di jalan ketemu ari ama gandri, jadi aja bareng. yuklah next ke punclut, cariin saya sepeda ya haha

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s