dan sayalah sepucuk angkot (3)

judulnya makin ngawur ini yah. intinya sama kok, cerita cerita saya dan angkot

Pengalaman ketiga, between me and angkot yang menurut saya paling sensasional.

Dari tingkat 1 sampe tingkat 4, angkotlah yang banyak turut andil dalam kehidupan saya, bagaimana tidak, ke kampus? Angkot. Ke saraga? Angkot. K kosan temen? Angkot. Ke tempat main? Banyakan juga angkot, syukur syukur ada tebengan😛

Begitupun hari itu. Pulang dari kampus, saya dan beberapa orang kawan, bermaksud untuk mengisi perut sebelum kembali ke kosan masing masing. Tempat yang kami tuju berada di bilangan dago. Kami pun rame rame naik angkot hijau menuju tempat tujuan. Seusai makan, dan haripun sudah beranjak senja, mulailah satu dua memilih jalan kembalinya masing masing. Karena mayoritas kosannya deket kampus, maka tanpa ada pilihan lain kami pun menaiki angkot hijau itu (lagi) namun arah sebaliknya.

Tidak ada yang special selama menumpang angkot. Destinasi yang berbeda membuat saya dan 2 orang kawan lainnya untuk ‘nyambung’ angot biru. Di dalam angkot kami bercerita tentang kegundahan tugas masing-masing. Sedikit tertawa tentang ini dan itu dan sebagian lagi diam. Kamipun berpisah di tempat tujuan masing masing dan sayalah penumpang terakhir. Apakah ini puncak ceritanya?

Ya benar.

Di angkot itu tinggal saya dan mang angkot. Berdua. Syahdu sekali bukan? *apanya* sekitar 3-4 menit lagi saya akan tiba di kosan, dan selama di angkot suer deh. Ga ada kejadian apa-apa. Ga ada tuh ceritanya tiba-tiba pintu angkot tertutup sendiri dan adegan saya dengan brutal loncat dari jendela angkot. Sungguh itu hanya imajinasi lebay saya. Jangan sampe deh terjadi *nauudzubillah

Sampei d kosan. Eh ternyata mati lampu. Kabarnya ada gardu yang meledak di bagian Bandung ntah sebelah mana, dan pemadaman dilakukan bergilir untuk subsidi energi. Dan kebetulan seorang teman yang berdomisili di bagian Bandung yang gardunya meledak ntah sebelah mana itu datang berkunjung k kosan saya berharap mendapat sedikit cahaya. Nol besar.  Mati lampunya pindah sis ke sini haha. Yes. Mana badan pegel, capek, rasanya agak kurang ajar kalo langsung limbung ke tempat tidur tanpa bersih bersih dulu. Tapi apa daya, saya tidak ada pilihan, di atara kondisi gelap tanpa cahaya itu saya pun dengan sukses tertidur *walau akhirnya bangun lagi pas nyala, dan melakukan kewajiban kewajiban yang seharusnya ditunaikan* . sejenak sebelum ‘jatuh’ saya mengecek ponsel, yang ternyata sudah mati kehabisan energi , dan maafkan saya, kamu belum bisa dicas sampai listrik nyala.

Supaya agak seru, anggap saja saya ketiduran ampe pagi. Listrik sudah kembali menyala dan akhirnya henpon saya bisa bernapas kembali. Pagi yang cerah, saat burung burung berkicau, saat yang tepat untuk menyeduh segelas susu coklat sambil ditemani kabar berita Indonesia lewat layar kaca. Aliran listrik yang sudah kembali memberi nafas baru bagi si doi  (ponsel saya).

Dari sinilah klimaks terjadi. “Kring kriiing” sebuah nomer tak dikenal memanggil, siapa ini pikir saya dalam hati. Pagi pagi gini biasanya sih yang nelpon bukan nomer ini. Ya udah angkat dulu aja

“halo”

Orang sebrang sana pun dengan semangat menjawab : “halo, ini sama neng dwina?”

Hah, iya, sedikit gugup. Suara cowok dan asing, ga kenal deh perasaan. “iya ini dwina. ini siapa?”

“begini neng, merasa kehilangan dompet ga? Ini saya nemu dompetnya di angkot saya?”

Hah?

Masih bingung

“gimana gimana pak?”

“ini neng dwina? Dompetnya ketinggalan d angkot saya”

Tanpa perlu disuruh 2 kali, saya pun brutal merogoh rogoh tas yang kemarin saya kenakan dan tidak menemukan separuh hidup saya (baca:dompet) disana.

Wah benar. Mana sik dompet gue?

“eh, iya pak, dompet saya ga ada”

“iya, ini dompetnya warna coklat kan? Tadi the saya mau ngembaliin, tapi alamatnya di Sumatra ya, saya jadi bingung”

Wah..udah pasti itu pasti dompet gue, “Alhamdulillah, sama bapak, kapan pak bisa saya ambil?”

………

Terharu ga sik?

Jadi hari itu juga saya janjian ama mang angkot buat ngambil balik dompet saya. Ketemuannya di simpang dago. Semacam blind gitu ya, secara angkot ijo dago semuanya ngetem disitu haha. Tapi nemu kok, kan ada nomer hapenyaa.

Dompet saya kembali dengan selamat walopun dalam keadaan (sedikit) kucel. Uangnya ilang semua, tapi kartu kartunya (SIM, KTM, KTP, blablabla) masih tersusun rapi. Menurut mamang angkot, dia nemuin dompet saya udah dalam keadaan gitu, ga ada uangnya lagi sama sekali, dan menurut saya mamang angkot itu ga bohong. Emang udah bukan rejeki lagi ya mungking uangnya, tapi dompet ama kartu kartunya selamat..kya..ngurus kartu kartu itu kan yang agak repot..kalo uang mah..yaudahlah ikhlasin aja. Subhanallah banget ya, kalo emang masi rezeki insyaallah mah ga akan kemana-mana. Jadi jadi gimana ceritanya mamang angkot bisa tau nomer telpon gue? Jadi ternyata di dalam dompet itu saya punya kupon undian, yang ada nama ama nomer hape. Yang saya juga baru sadar itu kupon belum dimasuk masukin ke kotak undian. Subhanallah..sekali lagi : kalo rejeki emang ga kemana yak..Mamang angkot makasi juga ya, udah bela-belain nelpon. Pelajaran pertama: taruhlah kartunama dan nomer hape di dalam dompet. Kedua : jagalah dompet anda dengan baik. Ketiga : mulailah berbaik sangka kepada mamang angkot, mereka itu sejatinya orang orang baik kok🙂

^_^

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s