Body Rafting di Green Canyon

Pernah ke Ciamis? Belum lengkap rasanya ke Ciamis kalo ga ke Cukang Taneuh! Cukang Taneuh atau yang lebih sering dikenal sebagai Green Canyon ini adalah sebuah sungai dengan warna hijau tosca. Nama Green Canyon sendiri dipopulerkan oleh seorang Perancis pada tahun 1993. (Nah Loh yang ngasi nama malah seorang Perancis, bukan seorang Ciamis). Kenapa dinamakan Green Canyon? Katanya sih karena lanskap daerah ini mirip dengan Grand Canyon di Amerika sana, bedanya kalo yang disana gersang, kalo yang disini banyak po’on, jadi aja Grand diplesetin dikit jadi Green.

Kegiatan yang paling populer dilakukan di sini adalah Body Rafting ! apaaa lagi tuh? Ga terlalu beda ama rafting biasa kok. Bedanya kalo rafting biasa mah pake perahu, kalo ini pake body, alias berenang

Menyusuri sunggai sepanjang kurang lebih 3km ini, dilengkapi pelampung, helm, pelindung lutut dan sepatu (bisa diganti jadi sandal gunung). Pertama tama kita dianter ke spot hulu sungai pake pick up. Ini tempatnya

Dari spot ini kita tracking dulu sekitar 15 menit buat mencapai Guha Bau, gua alami yang isinya kelelawar -> makanya disebut bau, bau kelelawar nya bau banget. Nah. Perjalanan dimulai dari titik ini. Awal masuk sungai aja kita udah disuruh loncat, nggak tinggi sih, cuman 2 meter-an paling. Dan Byuur! Dingin euy. Perkenalan pertama sama sungai ini.

Kita ber-8 dan didampingi sama 3 orang guide. Barang-barang cem kamera semuanya dipegang sama abang guide dan dimasukin ke dry bag supaya aman. Kita main basah ini. Basah

Ngapung ngapung di sungai sambil ngeliat pemandangan sekitar sana yang emang indah banget. Ga salah deh dikasi nama Green Canyon, karena emang sejauh mata memandang warnanya ijo semua, pohon – pohon di pinggir sungai, airnya pun berwarna hijau.Di bagian tertentu masih tersisa stalaktit2 dimana air tanah menetes. Setelah beberapa ratus meter berenang; kita akan melihat bbrp air Terjun kecil dikiri kanan yg sangat menawan.

Menurut abang guide, kalau air sungai ini hijau, artinya debitnya kecil, jadi ada bagian sungai yang harus kita lewati dengan berjalan,kalau air sungainya coklat, artinya debit sungai sedang gede dan kita bisa ngapung-ngapung terus dari A sampe Z. kalo debitnya kecil kayak sekarang toh ngga mengurangi ekspektasiku tentang Green Canyon ini, foto fotonya jadi bagus malah, kan airnya ijooo❤

Kita juga dilewatin jeram, mulai dari yang kecil..ampe yang gede. Yang bikin “kok  rasanya lama banget ya di dalam air”

ini nih waktu lewat jeram jeram

stengah kelelep

ampir kelelep

kelelep beneran

FYI : sungai ini dingin. Dan kita bakal mengarunginya mungkin 3-4 jam. Jadi sipain fisik sebaik-baiknya, pemanasan dulu sebelum nyebur, jangan lupa makan, dan berdoa. ^^

Salah satu temen saya berinisial J harus dievakuasi lantaran ga tahan dingin. Doi diguyur minyak telon dari ujung jari kaki ampe ujung jari tangan. So, siapin fisik sebaik mungkin ya😉

Perjalanan body rafting kami berakhir di sebuah yang banyak batu batu gitu. Tempatnya rame, karena disini nih ada batu yang paling tinggi. Tempat orang berebutan loncat. Disini juga tempat perahu perahu parkir, jadi emang tempat ini lebih rame, beda ama pas kita nyusurin sungai, nyaris ga ada orang lain selain kita dan abang guide. Serase Green Canyon punya babe guee hehe.

Nyampe disini,  langsung dilarikan pake perahu, sementara kita sambil nunggu perahu ditantang buat loncat dari itu batu tinggi. Hmmm, darah saya bergejolak, mau!

Kalo dilihat dari bawah sih ini batu ga tinggi tinggi amat, yaa bisa lah ya… tapi ya gitu nyampe atas, loh kok tinggi ya? Haha. Aduh jadi deg-degan. Dan pas loncat juga perasaan itu dateng lagi “kok ga nyampe nyampe sih ke air?” dan beberapa saat kemudian BYuur!

Sensasinya luar biasa. Bikin kepengen lagi !

Sayang ga ada video nya karena batre kamera habis di tengah jalan >_<

Dari jam 8 ampe jam 12 kita nyusurin itu sungai, hmm, ulalaaa. Bayarnya 175ribu per orang, itu udah include perjalanan ke Guha Bau pake pick up, penyusuran Cukang Taneuh, sewa helm+plampung dll + makan siang dan sertifikat (?). Mahal ya? mahaal, dibandingin sama rafting di sungai di Jogja cuman 35rebu. Gangerti deh kenapa bisa jauh banget bedanya, saya belum kesana jadi belum bisa ngebandingin. yang pasti Green Canyon ini indah bangeeet. Subhanallah🙂

Tips buat ke green canyon :

1. Bawa kamera poket aja, pastikan baterai nya full dan kalo  memungkinkan bawa lebih dari satu kamera

2. Buat cewe pake baju yang gelap yah, khawatir nerawang sana sini kalo pake warna putih misalnya. Kita basah 4 jam sist!

3. Nah buat yang krudungan, pastikan rambut udah keiket kenceng (supaya ga lepas itu karetnya di tengah jalan) dan pake daleman (khawatir kudungnya copot, eh bisa aja loh!)

4. Hati hati celana sobek, pake yang tebel ya celananya

5. Kalo ga mau Body Rafting, bisa naik perahu aja ke lokasi loncat batu tinggi, renang renang dikit lah.

6. Dan  terakhir, makan dulu ya sebelum nyebur. Makan yang banyak!

7. ohiya, saya perginya Juli 2012, waktu itu airnya masih tosca karena debitnya kecil, kalo mau lebih menantang bisa dateng pas waktu musim ujan,debitnya gede tuh, tapi airnya warna coklat. bulan november desember mungkin

 

selamat liburaan ~~~

We are Gamais Corporation members. Have a nice holiday in Green Canyon🙂

5 thoughts on “Body Rafting di Green Canyon

  1. Pingback: Final Round : Batu Karas « corat coret si duin

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s