Triple Summit Attack!

Setelah sekian lama berpetualang, akhirnya saya nyampe puncak untuk pertama kalinya *terharu

20131124_IMG_2928

Sebelum-sebelumnya saya udah naik, ada 3 gunung kayaknya, tapi ga adaaa yang nyampe puncak. Waktu ke Manglayang, nyasar. Ke Papandayan, katanya di puncak ga ada apa-apa, jadi ga worthed kalo kesana. Ke Galunggung, lah orang wisata Galunggung itu di kawahnya. Haha. Jadi 3 gunung sebelumnya yang saya kunjungi belum ada yang sampe puncak

Sampe pada akhirnya saya dapet 3 puncak di Gunung Rakutak! Eaa, 3 men, langsung. Emang rencana Allah itu pasti surprising dan paling bagus script nya. Gunung rakutak ini emang belum popular di kalangan masyarakat, denger namanya aja pun jarang. Rakutak juga ga sebeken Galunggung ataupun Papandayan. Gunung Rakutak terletak di Desa Sukarame, Kecamatan Pacet, Kabupaten Bandung, Jawa Barat. Sekitar 45 km dari Bandung, ke arah Ciparay. Gunung ini punya keunikan dari segi morfologi nya, dari namanya Ra-Ku-Tak, yang kata penduduk setempat merupakan singkatan dari Ramo Kuku dan Tapak. Jadi bentuknya unik gitu, punya 3 puncak mirip tangan yang terkepal. Wow banget kan yaa

20131124_IMG_2954

Perjalanan ini ada karena ajakan dua teman buat hiking pas week-end. Tapi belum tau mau kemana. Okey kayaknya saya bisa planning-in deh. Setelah saya rencanakan dan dapet orang yang pernah pergi kesana (biar ga nyasar ceritanya), sekaligus bisa jadi team leader, 2 orang ini kabur dong gajadi ikut -_- vek,wik,awas kalean ya. Lah ya masa saya juga batal? Ga dooong, saya biking geng baru lagi haha, disinilah awal mula saya ketemu sama seorang temen baru, miranti namanya *uhuk

Geng baru ini beneran mix kayak capcay. Dimana saya ngajak temen, dan si temen itu ngajak temennya lagi yang saya ga kenal, jadi we banyakan, dan di tim ini banyak yang ga kenal satu sama lain sama sekali sebelumnya. Da tapi saya ga masalah mo jalan sama siapa, yang penting punya visi yang sama, insyallah perjalanan akan berakhir happy hoho

Perjalanan kali ini terdiri dari 9 orang, komposisi 6 cowo 3 cewe, ini udah pas banget lah karena di gunung itu cowo cowo bisa jadi maco banget, dan cewe cewe bisa kayak ratu haha *apaan dah

Meeting point, di gerbang depan kampus ITB. Kita start jam 7 dengan menyewa angkot, nah di angkot ini lah kita saling mengenal satu sama lain. Dan nyampe titik hiking kira-kira 2 jam kemudian. Jalanan rame, macet (karna ada perbaikan jalan jadi pake sistem buka tutup). Sebelum nanjak, kita warm up dan berdoa dulu, kebetulan di geng ini ada coach taekwondo ama atlet professional.

 Jam 9.30 kita mulai pendakian. Sekitaran banyak ladang masyarakat, dari bawang beureum, jagung, ilalang (?). sekitar stengah jam setelahnya, salah satu temen kita pusing berkunang-kunang, jadi kita istirahat dulu, sambil nyemil-nyemil. Dan inilah kenapa saya bilang cewe itu kayak ratu, karena akhirnya tas si temen kita ini dibawain sama salah satu temen cowo yang ngakunya atlet professional tadi. #ehm.

mas atlet

Seperti kata-kata kang doni sebelum kita jalan “penuhi tas kalian dengan makanan dan kamera”. Jadi di tim kita ada yang bawa kamera keren plus tripod nya, pocket kamera juga banyak, makanan pun berlimpah ruah, coklat dimana-mana❤❤

Perjalanan hiking ini emang bisa dibilang santai dan lalalala~yeyeyeye. Tapi track menuju puncak tidak sesantai itu pembaca, jalan setapaknya mungkin hanya selebar 30 cm dengan kiri kanan tanaman berduri dan tajem tajem, bahkan di beberapa spot ada yang ilalangnya melebihi tinggi saya. Kalo kesini pake sarung tangan deh, karena kalo asal pegang taneman, bisa ketusuk. Kayak saya, ketusuk duri kecil-kecil gitu waktu lari lari di jalan turun (ceritanya megang taneman biar bisa ngerem, eh malah..), perih…

Track nya nanjak terus. Ga bohong, kalo dibanding sama manglayang sih lebih ekstrim manglayang. Ini ga terlalu sebegitu amat, tapi mbok ya namanya nanjak kan lelah yah, hiks udah lama ga olahraga sih. Sempat terbersit dalam hati “aduh nyesalnya kesini, cape men, kaki udah letoy”. tapi ya itulah gunanya punya teman, yang nyemangatin walopun dia juga letoy. yang pengertian, kalo ada salah satu yang cape kita istirahat semua. Minum dulu, ketawa ketawa dulu, baru lanjut lagi.

3 jam kemudian akhirnya..akhirnya kita nyampe puncak yang pertama. Pas nyampe puncak, hal yang tadi disesalin udah nguap ga tau kemana, emang ya, emang dan selalu kayak gitu. Untung tadi ga berhenti berjuang ^_^

Puncak pertama rakutak emang kecil, kalo buat nenda paling bisa satu tenda, dan ga ada pohon yang menaungi, jadi kebayang deh anginnya kayak apa, pasti kenceng. Dan juga..ga ada mata air. Pun di puncak dua ama tiga, juga selama pendakian. Jadi siap-siap bawa air yang banyak ya.

1475925_10201057059809062_157725423_n

Dari puncak satu, narsis-narsis bentar, kita lanjut lagi ke puncak dua. Katanya sih jalan sanatai kayak tadi sejam paling lama udah nyampe. Dan track menuju puncak dua (ternyata) lebih ga santai, tanjakannya ga berenti-berenti. Team leader yang liat timnya sempoyongan memutuskan buat makan siang di jalan (rencananya mau di puncak, tapi kayaknya kita,saya, udah pada lemes). Kita juga ninggalin tas di tempat itu supaya geraknya lebih gesit, paling bawa air, jas hujan sama mukena buat shalat di puncak. Emang ngaruh banget ya ga pake tas, gerakan lebih cepet, ya tapi tetep aja cape, dan penyesalan itu kembali datang. “Adoh mak-oy, ngapain sih kesini, capeeek” Tapi kali ini bisa saya tepis cepat dan berpikir optimis, BISA INSYAALLAH!

20131124_IMG_2991

Nanjak lagi,nanjak lagi…Dan nyampe juga ke puncak dua..rasanya hati ini melting gitu..iih nyampe juga..nyampe weee…oke, satu puncak lagiiii. Setelah shalat, dan narsis (lagi), kita segera ke puncak utama rakutak (puncak 3). sekarang jauuuh lebih lega, karena mungkin udah pede dapet dua puncak, dan lebih fun, dan lebih banyak ketawa-ketawa, track nya ya tetep..nanjak, tapi yaudah, da emang gitu kan. Selama perjalanan ke puncak tiga rasanya saya ga ada penyesalan, kek pasrah aja, nyampe Alhamdulillah, ga nyampe yaudahlah balik lagi aja. Tapi karena kita semua berjalan di track yang benar, maka nyampe lah kita semua ke puncak 3, puncak utama rakutak. Dari sini keliatan pemandangan situ kamojang (kalo ga salah), view nya the best lah. Subhanallah,subhanallah, subhanallah J

FYI : dari puncak satu ke puncak lainnya lewatin track yang namanya “shiratal muistaqim” à dinamain kayak gitu karena kiri kanan nya jurang. Tapi gapapa kok guys, jalannya cukup lebar bahkan bisa lari-larian, jadi insyaallah mah aman (y)

trek rakutak

“shiratal mustaqim” versi rakutak

20131124_IMG_2956

pemandangan dari “shiratal mustaqim”

Perjalanan pulang dari puncak tiga ke bawah, tentu saja paling menyenangkan. Jalanan turun itu paling seru lari-lari, dan ngisengin orang. Terima kasih kepada kang doni yang berkali kali mengagetkan orang. Tim yang tadinya ga kenal satu sama lain, jadi bisa akrab. Emang ya jalan-jalan itu bikin kita kenal sama sodara kita. Rasulullah juga pernah bilang gitu.

Dan teori saya di awal tadi terbukti, semua senang, semua enjoy. Happy ending trip. Malah kalo bisa diulang lagi dengan destinasi berbeda, terimakasih buat perjuangan kita bersama kemarin teman teman!

rakutak full team

atas (ki-ka) : ugun-kang doni-risky-visi-ka yudi-ka adib
bawah (ka-ki) : mira-duin-marcel

BUDGET

Transport (Sewa angkot PP) : 40 ribu (dikali 9 orang jadinya 360 ribu)

Makan siang beli di warteg ciparay : 6-10 ribu

Beli camilan di indomaret : 10-20 ribu ribu

Saya sendiri kira-kira habis 56 ribu. Hemat, hore ^_^

sunset view saat perjalanan turun , cantik :)

sunset view saat perjalanan turun , cantik🙂

2 thoughts on “Triple Summit Attack!

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s